CARI SINOPSIS

SINOPSIS Mohabbatein Episode 1434

Episode dimulai dengan Ishita meminta Neelu adalah Tuan Bhalla yang menjual rumah itu, saya tidak dapat berbicara dengan Raman, mintalah Romi menemui saya. Romi datang menemuinya. Dia bilang aku akan tinggal di rumah teman saya, saya tidak tahan omong kosong ini. Dia bilang aku ingin kalian berdua menyelesaikannya, jika terjadi pada Papa ji, dia ingin menjual rumah leluhurnya sehingga dia bisa memberi uang kepada Mihika, memecahkan masalahmu, bersumpah padaku, kamu akan berbicara dengan Mihika. Mihika datang dan mengejek Ishita.

Romi memintanya untuk tutup mulut. Mihika bilang aku datang ke sini untuk berbicara dengan Ishita, kita tidak punya hubungan sejak saat ini, kita tidak saling mengenal. Mereka semua kaget. Mihika bilang aku tidak akan pernah memaafkanmu untuk ini, kamu telah membuktikan bahwa anak dan suamimu penting bagimu, adikmu tidak penting. Ishita bilang kita sedang membicarakan Papa



BACA DRAMA INI YAH TINGGAL KLIK AJA:

SINOPSIS BIDAAI ANTV                                
SINOPSIS CHANDRA NANDHI                       
SINOPSIS NAKUSHA ANTV                           
SINOPSIS JAMAIRAJA                                   
SINOPSIS MOHABBATEIN      
SINOPSIS LONCENG CINTA 
SINOPSIS MADHUBALA    
SINOPSIS IBU MERTUA     
SINOPSIS NAITIK DAN AKSHARA       
SINOPSIS RANGRASIYA
SINOPSIS HANUMAN MNCTV

ji, bukan kamu Mihika bertanya kepada Appa dan Amma apakah mereka akan mendukungnya atau tidak. Amma memintanya untuk segera mendengar Ishita. Mihika tidak mendengarkan. Simmi tersenyum. Mihika mengatakan ketika Romi menipu saya, Ishita tidak mengatakan apapun, sekarang saya disalahkan, mengapa, bukan standar ganda ini, saya tidak peduli dengan apa yang orang katakan tentang saya. Ishita mengatakan bahwa

Romi melakukan kesalahan, apakah Anda ingin membuat kesalahan, Anda berdua saling mencintai. Mihika bertanya kepada siapa kau untuk terus-menerus mengatakan ini, kamu tidak ikut campur dalam hidupku, kamu tidak punya hubungan dengan keluarga Bhalla, Raman tahu aku m rumah itu, dia tidak mengenalmu, kamu hanyalah nyonya Ashok, kamu tidak ada apa-apa Ishita menamparnya. Mereka semua kaget.

Mihika bertanya beraninya kamu ... dan angkat tangan. Raman memegang tangannya dan marah. Dia bertanya apa yang terjadi. Amma mengatakan bahwa Mihika mengangkat tangan pada Ishita, apakah Anda merasa lega. Mihika bilang aku sudah sadar, Ishita bukan kakakku, dia sudah mati untukku. Romi bilang ini keluargamu. Mihika mengatakan tidak satupun dari mereka adalah milikku. Dia menangis dan pergi. Amma memintanya untuk berhenti. Simmi bilang kalian semua akan mendukung Ishita, bukan Mihika. Dia pergi. Romi bilang Amma jangan khawatir, saya akan jelaskan Mihika. Ishita menangis. Raman menenangkannya.

Simmi bilang aku sangat bangga padamu, kamu telah menyadari kebenarannya, dia tidak akan bisa menyakitimu, kamu harus tetap waspada. Mihika menangis. Simmi bilang aku ikut denganmu Romi datang dan berkata wow, Anda mendapatkan gagasan darinya, mintalah surat cerai ini, saya sudah menandatanganinya, Anda menginginkan sebuah perceraian dengan benar, saya telah memberikannya kepada Anda, saya tidak ingin meninggalkan Anda seperti yang telah saya cintai.

Anda, tapi tidak lagi, Anda menginginkan jumlah tunjangan benar, saya akan mendapatkannya untuk Anda, karena Anda telah melakukan hal yang menyedihkan, Simmi tidak tahu malu, tapi Anda ... tersesat. Mihika berteriak keluar, aku tidak butuh siapapun. Simmi bilang aku akan mendukungmu, apa yang terjadi, apakah kamu berubah pikiran sekarang, jangan membuat kesalahan seperti aku, tinggalkan semua ini, kuatlah. Mihika bilang aku telah membuat pikiranku. Simmi memeluknya dan tersenyum. Ishita menangis.

Dia bilang dia tidak pernah mengangkat suaranya, dan hari ini dia telah mengangkat tangan pada saya, Aku sudah memberinya makan, kita sudah bermain bersama, dia memanggilku Akka. Raman konsol dan memegang dia. Dia bilang Mihika seharusnya tidak mengangkat tangan, tapi Anda juga ikut campur, masalah pribadinya. Dia bertanya akankah dia mengangkat tangan ke arahku, dia adalah anak kecil di depanku.

Dia bilang dia sudah dewasa sekarang, dia bisa mengambil keputusannya. Dia bilang aku terluka. Dia bilang saya merasa tidak enak melihat Anda menangis, bagaimana perasaan Pihu, berhenti menangis, kertas tisu berhasil berakhir, oke, itu adalah lelucon yang buruk, saya harus bernyanyi sekarang dan seluruh masyarakat akan menangis, bolehkah saya menyanyi.

Dia tersenyum. Dia memberinya air. Appa datang dan mengatakan bahwa ayahmu sedang menemukanmu. Raman meminta Ishita untuk datang. Bhalla mengatakan bahwa saya tidak mendapatkan surat-surat rumah, apakah Anda menerimanya. Raman bilang aku tidak ingat. Ishita bertanya padanya apakah dia check in laci.

Raman bertanya bagaimana Anda tahu ini? Dia membuat alasan. Dia bilang masalahmu adalah milikku dan pergi. Raman mulai berpikir. Mereka mencari kertas. Dia bilang aku akan ikut. Raman mengatakan bahwa Anda melakukan pekerjaan ini saat rumah Anda harus dijual. Bhalla memintanya untuk mengajaknya. Mereka pergi. Mereka sampai di kantor registrar. Raman mengatakan bahwa manusia tidak mendengarkan, dia meminta saya untuk datang nanti, saya harus menekannya. Dia bilang aku akan melakukan itu Dia pergi ke petugas itu. Dia bertanya bagaimana Anda masuk

Dia bilang kita sudah janji, Anda sedang menonton film, Anda tidak punya waktu, Raman mengatakan kepada Anda bahwa kita memerlukan surat-surat properti Omprakash Bhalla, memberikannya kepada kita. Pria itu memintanya untuk datang beberapa hari kemudian. Raman tersenyum dan melihat ke atas. Dia meminta dia untuk menuliskannya, bahwa dia tidak punya waktu untuk mereka. Dia bilang lupakan saja, media sosial telah menjadi maju, 

kita akan membuat video, katakan saja kepada dunia, Anda tidak punya waktu untuk orang lain, Anda tidak ingin membantu, Anda merusak nama pemerintah. Pria itu mengatakan menghentikan ini. Dia bertanya apa yang terjadi, apa yang ingin Anda katakan. Raman memintanya untuk datang. Pria itu mengatakan mengapa Anda menyeret ini, saya akan memberi Anda surat-suratnya. Raman terkejut. Dia tersenyum. Pria itu mencari-cari kertas. BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Mohabbatein Episode 1435