CARI SINOPSIS

SINOPSIS Rama Shinta Episode 303

Episode ini menceritakan ketika Hanuman datang ke Ram. Hanuman meminta Ram untuk tidak melupakan Laxman selamanya. Ram mengatakan untuk melindungi janji, aku harus mengingkari Laxman. Hanuman mengatakan bahwa saya pergi ke lok Paatal untuk menemukan cincin Anda dan menyadari kebenaran hidup, bahkan jika hidup itu berharga, suatu hari akan berakhir, apakah Anda mengirim saya ke lok Paatal untuk mendapatkan pelajaran ini.

Ram mengatakan ya Hanuman, aku tahu cinta dan pengabdianmu yang luar biasa, Kaal tidak akan masuk Ayodhya di hadapanmu, aku tahu kau tidak akan membiarkanku pergi darimu, jadi aku telah mengirimmu ke lok Paatal untuk belajar tentang kebenaran hidup, setiap Manusia memiliki motif di Lok ini dan ketika motifnya terpenuhi, dia harus pergi dari Lok ini, dan motif hidup saya telah terpenuhi sekarang. Hanuman pun


kaget. Ram bilang aku tahu, akan sangat sulit bagimu untuk menerima kebenaran ini, jadi aku mau Untuk menceritakan ini kepada Anda terlebih dahulu, besok, setelah sinar matahari terbit pertama, hidup saya akan berakhir, dan saya akan meninggalkan dunia ini selamanya. Hanuman menangis dan berkata tidak, bawa aku, apa motif hidupku saat itu.

Ram mengatakan tidak ada Hanuman, motif Anda tidak terpenuhi, dunia membutuhkan Anda, Anda harus tinggal di sini sampai akhir Kalyug, Anda harus mempertahankan pengabdian terhadap Dharm dan kebenaran pada manusia, ini akan menjadi motif Anda. Hanuman mengatakan tapi .... Ram mengatakan menerima ini sebagai perintah terakhir saya.

Hanuman mengatakan tidak ada Prabhu, jangan tinggalkan aku dan memegangi kaki Ram. Seorang penjaga mendekati Ram dan berlari ke desa. Dia mengatakan kepada Praja bahwa Ram berangkat dari dunia ini setelah matahari terbit besok, matahari terbit akan membuat kita menjadi yatim piatu selamanya. Praja mengatakan bahwa kita tidak bisa menghentikannya dari vanvaas, sekarang kita tidak akan membiarkannya pergi.

Ram menghapus perhiasannya dan menutupi tubuhnya dengan kain biasa. Bharat dan Shatrughan datang kesana. Bharat menangis dan bertanya mengapa Anda melakukan ini, kami tidak akan membiarkan Anda pergi ke mana pun. Shatrughan memintanya untuk meninggalkan pemikiran ini. Bharat mengatakan jika kita melakukan kesalahan, kita siap untuk bertobat, jangan menghukum ini.

Ram bilang bangun, hukuman untuk saudara seperti itu?. Saudara laki-laki yang selalu mencintai dan menghormati saya, seseorang yang menerima semua keinginan saya sebagai Dharm, bagaimana saya bisa menghukum Anda, jika saya tidak mendapat dukungan dari Anda, bagaimana saya dapat memenuhi tugas saya dengan baik. Bharat bilang kamu akan meninggalkan kita dan pergi, hukumannya.

Ram mengatakan Bharat, ada waktu yang ditetapkan untuk setiap pekerjaan dan waktu kematian seumur hidup, waktu senggang saya sudah dekat, Anda menerima kebenaran. Bharat bilang aku bisa menerima setiap kebenaran, tapi aku tidak bisa membayangkan hidupku tanpamu, itu tidak mungkin. Shatrughan mengatakan bahwa kita tidak memiliki eksistensi tanpa dirimu.

Ram mengatakan bahwa hubungan tidak akan berakhir jika saya pergi, Anda berdua akan dikenal sebagai saudara laki-laki saya, kapan pun saya ingat, Anda akan diberi nama juga. Shatrughan mengatakan bahwa kita biasa datang kepada Anda untuk mendapatkan bimbingan, kemana kita akan pergi. Bharat mengatakan di mana kita bisa pergi tanpamu, jika ini keputusanmu,

kita juga akan pergi dari dunia ini bersamamu. Ram bilang tidak, tugasmu tidak terpenuhi. Bharat mengatakan bahwa tugas kita adalah untuk melayani Anda, jika Anda tidak berada di sana, hidup kita tidak ada artinya. Mereka duduk di kaki Ram. Ram memegangi mereka dan pelukannya. Hanuman terlihat. Saudara laki-laki dan Hanuman menangis.

Mahadev mengatakan Ram telah memberikan banyak tes dan menanggung kesedihan sehingga manusia dapat belajar dari perilakunya, bahwa apa itu Dharm, pengorbanan dan pertobatan, Ram yug akan berakhir setelah matahari terbit, saya menyapa avatar Narayan ini. Mahadev dan Parvati menyapa Ram. Parvati mengatakan tapi Swami, apa yang akan menjadi masa depan Urmila, Mandvi dan Shruthkirti.

Di pagi hari, Mandvi bertanya kepada Bharat apa keputusan ini bahwa tidak ada pemikiran untuk keluar masa depan. Shruthkirti bertanya kepada Shatrughan tentang kehidupan mereka, dia mengatakan bahwa hidupnya tidak ada artinya tanpa Ram, bagaimana dengan makna hidup kita?. Mandvi mengatakan bahwa kita tidak menerima untuk menjadi rintangan di jalan Dharm Anda,

jika keputusan ini final, ambillah hidup kita sebelum pergi, membebaskan kita dari kehidupan ini. Mereka menangis. Janak datang dan berkata Manvi. Mandvi dan Shruthkirti menangis dan memeluknya. Dia bilang aku masih hidup, anak perempuan tidak menjadi anak yatim piatu sampai orang tua mereka hidup, ikut bersamaku, seluruh Mithila sedang menunggu kalian semua.

Bharat dan Shatrughan menyapa Janak. Bharat bilang kita adalah penjahatmu. Shatrughan mengatakan bahwa kita tidak dapat memenuhi harapan Anda dengan mana Anda melakukan vidaai mereka, maafkan kita. Janak mengatakan itu bukan kesalahanmu, takdirnya dan ini harus terjadi. Ram datang dan bilang Pita ji. Lalu Janak menatapnya.

Ram menyambutnya dan mengatakan bahwa saya bebas dari tugas saya terhadap Mata, Pita dan Guru, saya bebas dari semua tugas dan hutang, kecuali terhadap Anda. Dia bilang saya tidak akan bisa membayar hutang kepada Anda, saya tidak bisa melepaskan diri dari dunia ini tanpa membayar hutang itu, saya meminta Anda untuk membebaskan saya dari hutang itu. Ram mengambil berkahnya...

Janak bilang aku, Janak membebaskan Raghuvansh dari setiap utang / beban / kewajiban Mithila. Ram berterima kasih padanya. Ram, Bharat Shatrughan melanjutkan menuju keluar istana. Guru Vashisht menangis. Urmila, Janak, Mandvi, Shruthkirti, Lav, Kush dan Hanuman juga menangis. Mereka melihat Praja di luar. Semua orang menangis.

Badra mengatakan tidak ada Prabhu, kami tidak akan membiarkan Anda pergi, Praja Ayodhya tidak memiliki identitas tanpamu, bagaimana kami bisa membiarkan Anda pergi?. Pria itu mengatakan bahwa kami menyetujuinya saat Anda pergi ke vanvaas, tapi kali ini Anda harus setuju dengan kami. Wanita bilang kau tidak bisa meninggalkan kita.

Seorang pria lain mengatakan bahwa kita merasa beruntung memberi RamRaj, keberuntungan kita akan berakhir tanpa Anda, kasihanilah kita. Ram mengatakan Prajajan yang terhormat, waktu selalu bergerak, dan peraturan lama juga berubah seiring berjalannya waktu, dan peraturan baru ditetapkan untuk kemajuan dan kepentingan manusia, hal-hal baru sangat penting, saya telah melayani Anda dengan dedikasi dan kemampuan penuh, tapi sekarang waktuku Lewat,

kalian semua memiliki waktu yang baru dan bahagia, jadi jangan sesali untuk masa lalu, selamat datang saat bahagia, untuk ini, biarkan aku pergi dengan wajah bahagia. Badra mengatakan jika keputusan meninggalkan Anda adalah final, kita semua siap untuk datang, tapi kita hanya ingin Ram Raj di Ayodhya. Praja mengatakan bahwa kita tidak menginginkan hal lain selain Anda. Semua orang menangis. Ram melihatnya. Bersambung..... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Rama Shinta Episode 304