CARI SINOPSIS

SINOPSIS Rama Shinta Episode 298

Episode ini menceritakan ketika Ram mengatakan bahwa kita semua akan bersumpah bahwa tidak ada wanita yang akan dihina Ayodhya Rajya, tidak ada wanita yang akan disiksa / disiksa, setiap wanita akan mendapatkan rasa hormat dan harga dirinya, dan dengan ini, Anda dapat menghormati pengorbanan Sita dengan sungguh-sungguh, mematuhi perintah ini. lalu mereka semua menyebut nama Ram. Ram menangis dan berkata Sita. kemudian semua orang melihatnya.  Pengumuman dibuat di desa. Pria itu meminta Praja mendengar perintah Ram.

Praja senang, terutama para wanita. Tahun berlalu Ram melakukan ritual tiga ritus terakhir Matas - Kaushalya, Kaikeyi dan Sumitra. Hanuman, Bharat, Laxman, Shatrughan, Guru Vashisht terlihat bersama dengan Ram. Ram membakar api ke api unggun Kaushalya, Laxman memecat Sumitra Pyre, sementara Bharat dan Shatrughan menyalakan api unggun Kaikeyi.


Waktu berlalu, Kumar Lav dan Kush tiba di Rajya Sabha. Ram melihat ke atas. Semua orang tersenyum melihat mereka. Lav dan Kush menyentuh kaki Ram dan mengambil berkah. Ram peluk mereka. Ram melakukan Raj tilak Lav dan Kush dan membuat mereka duduk di atas takhta. Guru Vashisht melakukan tilak ke Lav dan Kush, dan juga aarti mereka. Ram mengambil mahkota dan melakukan Rajya Abhishek. Ram mahkota Lav dan Kush. Semua orang mandi bunga dan tersenyum.

Beberapa tahun berlalu. Ram terlihat berdiri sendirian di Kaksh dan melihat ke luar. Hanuman dan Laxman datang ke Ram. Laxman bilang kamu memanggil kita Ram berbalik kepada mereka. Dia bilang saya bebas dari semua tugas saya, dan sekarang saya ingin hidup dengan damai, saya tidak ingin ada yang datang untuk menemui saya, saya ingin menjalani sisa hidup saya sendiri, oleh karena itu saya memanggil Anda berdua di sini,

bisakah kamu melakukan ini untukku Laxman mengatakan bahwa keinginanmu sama dengan perintah untukku, kata-katamu seperti takdir Ayodhya bagiku, kamu bisa tinggal di sini sampai kamu mau, tidak ada yang bisa masuk Kaksh ini. Hanuman mengatakan tidak hanya manusia, bahkan Kaal pun tidak bisa masuk kesini. Mereka pergi. Ram melihat idola Sita.

Ram mengatakan bahwa waktu yang tersisa dalam hidupku akan dihabiskan dalam ingatanmu. Hanuman terbang di langit dan mengatakan bahwa Ram mengatakan bahwa dia tidak ingin bertemu dengan siapapun, itu berarti sesuatu yang lain, saya harus ekstra hati-hati. Dia mencapai puncak gunung dan mengatakan siapapun yang akan mencoba memasuki Ayodhya sekarang tidak akan diselamatkan oleh penglihatan saya.

Dia melihat seseorang dan berkata siapa dia. Dia meminta Kaal untuk berhenti dan bertanya siapa Anda, kemana Anda pergi. Kaal bilang aku m Kaal dan pergi ke Ayodhya. Hanuman mengatakan tidak ada yang bisa masuk Ayodhya, kembali. Kaal bilang aku tidak bisa kembali tanpa memenuhi motif yang aku datang, menjauhi jalanku.

Hanuman mengatakan perintah Ram-nya, aku tidak akan membiarkanmu pergi. Kaal mengatakan bahwa tidak benar untuk menjadi rintangan di jalan saya, hasilnya tidak akan bagus. Hanuman meminta dia untuk bersiap-siap menghadapi perang. Hanuman berkelahi dengannya. Kaal jatuh. Hanuman meminta Kaal untuk tidak melihat ke arah Ayodhya lagi.

dan kemudian Kaal pergi. Hanuman mengatakan sampai aku disini, Kaal tidak bisa masuk Ayodhya. Dia berkata “Jai Shri Ram”. Kaal mengatakan pada Mahadev bahwa sudah waktunya untuk pergi, siapa pun yang lahir di bumi harus pergi, tapi Hanuman menghentikan saya, dia adalah avatar Rudra Anda dan saya tidak tahu bagaimana memenangkannya, apa yang harus saya lakukan.

Mahadev mengatakan jangan khawatir, tidak ada yang bisa mengubah takdir, siapapun yang datang di depan takdir harus pindah. Kaal berkata seperti yang Anda katakan. Mahadev mengatakan bahwa saya tahu untuk memindahkan Hanuman dari jalan. Ram ada di Kaksh, dia sedang berdoa. Mahadev hadir di sana. Ram membuka matanya dan jiwanya meninggalkan tubuhnya untuk menemui Mahadev.

Ram menyambutnya. Ram bertanya kepadanya tentang kedatangannya. Mahadev mengatakan Prabhu, Anda tahu motif yang Anda bawa di bumi dalam avatar manusia, motif itu terpenuhi, sekarang saatnya Anda kembali, tapi Hanoman pemuja terbesar Anda menghentikan Kaal, Kaal tidak dapat datang kepada Anda sampai Hanuman Apakah ada, jika ini terjadi, nasib Maryada akan hancur.

Ram bilang jangan khawatir Prabhu, semuanya akan terjadi sesuai takdir. Mahadev pergi Jari Ram kembali ke tubuhnya. Ram melihat idola Sita. lalu Hanuman mendatanginya. Hanuman berkata Prabhu, Anda tahu bahwa Kaal akan datang ke Ayodhya, dia memasuki Ayodhya, saya menghentikannya, dan menghukumnya, saya telah mengirimnya pergi, dia tidak akan pernah datang ke sini.

Ram mengatakan bahwa Anda seharusnya tidak menghentikannya, dia melakukan tugasnya, seperti Anda melakukan tugas Anda, takdir telah menulis beberapa tugas untuk semua orang di dunia ini, Anda menghentikannya dari pekerjaannya. Hanuman berkata tapi kemanapun Kaal pergi, kehancurannya saja, Kaal tidak akan sampai sampai aku disini. Ram berpikir Hanuman aku tahu kau tidak bisa melihat sesuatu yang salah terjadi padaku,

karena cintamu dan pengabdianmu, aku harus melakukan sesuatu untuk memindahkanmu dari jalur Kaal. Hanuman bilang izinkan saya pergi, saya harus hati-hati. Ram menghentikannya dan bilang aku akan pergi ke darshan besok, kamu ikut. Hanuman mengatakan yakin, ini akan menjadi keberuntungan. Lalu Hanuman pergi. Ram menghapus cincinnya dan kemudian dia melihatnya. Bersambung..... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Rama Shinta Episode 299