CARI SINOPSIS

SINOPSIS Rama Shinta Episode 266

Episode ini menceritakan ketika Sita bertanya kepada Ram tentang kekhawatirannya. Ram mengatakan kepadanya bahwa dia telah melihat sebuah mimpi, dia telah melihat dia dalam pakaian sanyasi lagi, saya tidak tahan lagi, mengapa Anda tersenyum? Dia bilang kita telah tinggal bersama sebagai sanyasis, itu kamu melihat saya di avatar sanyasi, kalau suka, saya akan membawa avatar sanyasi itu lagi. Ram memintanya untuk tidak mengatakan ini lagi, dia tidak dapat memikirkan hal ini, memikirkan perpisahan membuat hatiku berduka,

tidak mengatakan ini sebelumnya. Dia mendapat sindoor dan mengisi maangnya. Mereka tersenyum dan memeluk. Hanuman mencari Ram dan memanggilnya keluar. Kaikeyi dan Sumitra menemuinya. Hanuman menyambut mereka. Sumitra bertanya kepada siapa yang dia temukan. Hanuman mengatakan sevak menemukan Swami dan Bhakt menemukan Aradhya-nya, tapi saya tidak melihat Shri Ram di mana pun, Vanvaas lebih baik dari Raj bhavan, saya bisa melihat dia kapan saja dengan mudah disana.


Kaikeyi mengingatkannya bahwa Ram telah menjadi raja Ram sekarang dan memiliki tanggung jawab Praja sekarang. Hanuman mengatakan bahwa kalian semua pernah melihatnya sejak lahir, Anda akan tahu tentang hal yang menyenangkan hatinya. Kaikeyi bilang kita pastinya Mata Ram, tapi jika kamu ingin tahu tentang kebahagiaan Ram, kamu harus bertanya kepada Sita, karena tidak ada orang lain selain Sita yang tahu lebih banyak tentang Ram.

Hanuman mengangguk dan pergi ke Sita. Dia menyapa dia dan bertanya apa yang di dunia ini sangat dicintai Ram. Sita tersenyum dan mengatakan bahwa Ram tidak membedakannya dengan baik atau buruk, semuanya sama dengan dia, dia bahagia dengan segala hal, perasaan penting baginya daripada sesuatu. Hanuman mengatakan tapi akan ada sesuatu yang sangat disayanginya.

Dia bertanya apa yang Anda terapkan pada garis rambut Anda. Dia tersenyum dan mengatakan sindoor, saya menerapkan ini selalu, Ram sangat senang melihat ini. Hanuman tersenyum. dan kemudian dia pergi. Rishi bertemu dengan Ram. Ram menyapa Maharishi Valmiki, dan mengatakan bahwa kita beruntung bertemu dengan Anda, katakan bagaimana saya bisa melayani Anda.

Valmiki mengatakan bahwa saya datang dengan keinginan untuk bertemu dengan Anda dan Devi Sita, kepulangan Anda setelah memenangkan perang dari Lanka adalah pertanda bagus bagi Ayodhya, Anda telah memulai Dharm, adat istiadat dan ras manusia Maryada, yang akan diingat oleh banyak generasi, di mana Devi Sita. Sita datang ke sana dan menyapanya.

Valmiki berpaling untuk melihat dan melihatnya di pakaian Sanyasi. Dia mendapat kejutan. Sita yang berpakaian ratu rupanya nampak bersamanya dalam pakaian sanyasi. Valmiki mengira tidak memikirkan bencana apa penandatanganan ini, jika ini akan terjadi, seharusnya tidak. Dia menyambutnya. Dan kemudian dia pergi.

Sita bertanya pada Ram apa yang terjadi pada Rishivar, kenapa dia pergi seperti ini?. Ram berbicara dengan Sumantra dan memintanya untuk menceritakan semuanya tentang kesedihan dan kebahagiaan Praja, pikiran, dan hal-hal lain, saya ingin Anda membuat saya mengetahui segalanya, jika ada orang di Rajya yang memiliki masalah dengan pemikiran dan perilaku saya,

mereka dapat menyimpan pendapat mereka di depan dari saya. Dhobi akan mengatakannya. Laxman bertanya apa yang Anda katakan, siapa yang tidak puas dengan Ram Rajya, hanya Raj Drohi yang bisa melawan kebiasaan, pemikiran dan penglihatan Anda. Ram mengatakan tidak ada orang Laxman, berpikir ini tidak benar,

kemajuan Rajya adalah mungkin ketika Praja benar-benar mempercayai keputusan dan pemikiran raja, kemungkinannya bila Praja memiliki hak untuk menempatkan kesepakatan atau ketidaksetujuan mereka, oleh karena itu saya ingin mengetahui pendapat Praja saya setiap, bahkan jika melawan saya Laxman mengatakan yang sebenarnya.

Dhobi ingin mengatakannya, tapi Hanuman datang. Mereka semua melihat Hanuman. Hanuman menerapkan sindoor di seluruh tubuhnya dan menjadi merah. Semua orang terlihat bingung. Ram bertanya pada Hanuman avatar apa yang kamu ambil?. Hanuman mengatakan bahwa saya pikir jika Anda melihat sejumput sindoor dalam garis rambut Sita dan merasa bahagia,

maka Anda akan sangat senang melihat sindoor di tubuh saya yang lengkap. Ram dan Sita tersenyum. Sumanta mengatakan sindoor Sita adalah tanda suhaagnya, tapi apa tanda sindoormu?. Praja pun tertawa. Hanuman menjadi sedih dan mulai pergi. kemudian Sita menatap Ram. Hanuman mengingat kata-kata Sumanta, tawa dan tangisan Praja.

Kemudian Ram dan Sita datang. Hanuman menyeka air matanya dan menyapanya. Ram bertanya apakah kamu baik-baik saja Hanuman bilang iya. Ram mengatakan jika Anda merasa tidak enak dengan kata-kata saya atau kata-kata seseorang di Rajya Sabha, saya akan merasa kasihan. Hanuman mengatakan tidak, mengapa saya merasa buruk,

saya tidak berpikir sebelum menerapkan sindoor dan pergi ke Rajya sabha, saya tidak merasa tidak enak jika semua orang menertawakan saya, tapi saya sedih karena Anda merasa malu karena saya. Ram bertanya siapa yang memberitahukan hal ini kepada Anda, saya merasa bangga dan hormat melihat cinta Anda untuk saya, cinta untuk Anda meningkat di hati saya,

saya tidak merasakan kebahagiaan seperti itu sebelumnya. Hanuman mengatakan bahwa saya adalah pemuja biasa Anda. Ram mengatakan tidak akan ada pemuja lain seperti Anda Hanuman, Anda telah melakukan pekerjaan ini dengan sepenuh hati, perasaan Anda benar, Anda mencoba untuk menyenangkan hati saya dengan perasaan tanpa pamrih,

Anda telah menempatkan Maryada dari Shraddha, Bhakti dan cinta, yang akan Diingat oleh peminat saya di dunia, hari ini nama anda akan selalu diambil dengan nama saya, tidak ada yang bisa membuat Ram terpisah dari Hanuman. Hanuman sangat gembira. Sita mengatakan bahwa Anda telah melakukan pengabdian Ram oleh sindoor,

jadi siapapun yang melakukan Abhishek Anda oleh sindoor akan sangat kita sayangi. Hanuman pun tersenyum. Ram dan Sita tersenyum melihatnya. Sita makan asam dan tersenyum. Ram datang dan melihatnya. Dia mengambil asam dari dia. Dia memintanya mengembalikan asma padanya. Dia memintanya untuk datang dan mengambilnya.

Dia pergi untuk mengambil dan dia menggodanya. Dia bertanya mengapa dia menggodanya. Dia bilang aku tidak menggodamu, ambil saja. Dia bilang baik, kamu menyimpannya. Ram tersenyum dan memberinya asam. Dia kembali memegang tangannya. Dia merasa terganggu. Dia merasa seperti muntah dan bergegas. Dia bertanya apakah Anda baik-baik saja dan mengejarnya.

Dhobi meminta pria untuk membersihkan noda pakaian, jadilah pakaian dari Raja atau Praja. Istrinya memintanya untuk datang dan makan dulu. Dhobi makan makanan dan meludah. Dia bertanya mengapa makanan ini tidak panas, jika Anda datang langsung dari rumah, Anda akan mendapatkan seseorang di jalan untuk berbicara.

Dia bilang saya membuat makanan dengan cinta, dan Anda meragukan saya. Katanya berhenti akting ini, saya kenal baik. Dia mengatakan jika Anda meragukan karakter saya seperti ini, saya akan pergi ke Maayka saya. Dia bilang kalau begitu, saya tahu betul mengapa Anda sering pergi ke Maayka. Dia pergi. Dia bilang pergi, aku tidak akan takut. Orang-orang melihat dan berbicara tentang sifat Dhobi untuk mengucapkan kata-kata pahit kepada istrinya, dia selalu meragukan istrinya.

Ram meminta Sita duduk, apa yang terjadi, kau baik-baik saja. Matas datang dan bertanya apa yang terjadi. Ram mengatakan melihat Sita, dia baik-baik saja dan makan asam, dia mulai muntah. Matas tersenyum dan pergi ke Sita. Sita tersenyum. Kaushalya bertanya kepada Sita bagaimana perasaannya sekarang. Sita bilang aku baik-baik saja.

Mata bertanya padanya ini benar, dan bahagia. Ram bilang aku akan memanggil Rajvaid. Kaikeyi mengatakan tidak perlu memanggil Rajvaid, hubungi Rajpurohit. Ram meminta Rajpurohit? Matas mengambil Sita. Sita meminta mereka untuk menunggu, dan pergi ke Ram. Sita memegangi Ram dan mengatakan di telinganya bahwa dia akan menjadi ayah. Ram merasa senang dan kemudian Sita pergi.

Fungsi godhbharai Sita dimulai. Mandvi, Urmila dan Shruthkirti bernyanyi dengan lagu yang berjudul “Aaj ayodhya ke jan jan”. Semua orang melihat dan tersenyum. Gadis-gadis menari bersama Mandvi dan Urmila. Ram dan Sita saling pandang dan tersenyum. Para suster memeluk Sita. Janak datang kesana. Ram menyentuh kakinya dan menyapanya.

Dia mengatakan bahwa kedatangan Anda pada saat yang menyenangkan ini seperti sebuah berkah bagi kita. Janak mengatakan untuk seorang ayah, saat ini sangat menyenangkan saat dia mengenalnya menjadi Nana. Dia memeluk Mandvi, Urmila dan Shruthkirti. Dia tersenyum melihat Sita dan menyapa Kaikeyi, Kaushalya dan Sumitra. Dia pergi ke Sita. Sita menyentuh kakinya. Dia memberkatinya. Dia memeluknya dan tersenyum. Lalu dia menerima berkat Mata.

Janak bilang Raghunandan, aku sedang menunggu kepulanganmu ke Ayodhya agar aku bisa menemuimu, tapi setelah sampai kesini, kebahagiaanku bertambah dua kali lipat. Dia mengatakan menurut tradisi Mithila, anak pertama putri lahir di Maayka-nya. Saudari Sita senang. Janak mengatakan bahwa Sunaina tidak dapat datang dengan alasan tertentu,

saya meminta Anda untuk memberi saya izin untuk membawa Sita ke Janakpuri, saya akan mengirim Sita kembali ke Ayodhya setelah dia melahirkan bayi. Ram melipat tangan dan mengatakan kebiasaan, ritual dan pemenuhan tradisi sangat diperlukan, Anda bisa mengajak Sita mengikutimu. Janak tersenyum. Sita menangis. Janak mengimami Ram karena mengizinkannya membawa Sita ke Mithila.

Sita menyeka air matanya. Janak mengatakan Sita, saya telah membangkitkan Anda dengan cinta dan harapan sejak kecil, saya tidak berpikir bahwa Sita saya menyimpannya sebagai buaian emas, bahwa Sita akan menyelesaikan 14 tahun vanvaas tangguh bersama suaminya, Sita yang saya ikuti lap dan bercerita, dia akan membawa Kul's Maryada dan kebanggaan di depan karakter idamannya,

saya diberkati sebagai ayah, nama Kul dikenal oleh seorang anak laki-laki, tapi Anda telah melanggar kepercayaan ini dengan perbuatan Anda, Kul saya tidak akan dikenal oleh Namaku, itu akan diketahui dengan namamu, aku bangga padamu, kamu telah membuat Ayodhya dan Mithila murni. Sita mengatakan tidak, semoga sukses saya mendapatkan ayah Dharmagya,

Nitigya dan Rishitulya, karena nilai yang Anda berikan kepada saya, saya telah menyelamatkan prestise Kul saya, saya akan selalu dikenal sebagai putri Anda, Janak Nandini, Janki dan Vaidehi. . Dia memeluknya. Lalu Semua orang tersenyum. Laxman pergi ke kakeknya dan bertanya pada Urmila apa yang sedang kamu lakukan. Dia bertanya apakah Anda tidak tahu, kita semua saudara perempuan akan pergi ke Mithila bersama Pitashri.

Dia bertanya apakah Anda setuju untuk pergi, saya baru saja kembali dan Anda akan meninggalkan saya sendiri. Dia bilang seharusnya kau memikirkan ini saat kau pergi dengan vanvaas bersama Ram, aku merasa kau tidak mencintaiku. Dia bilang jangan bilang ini, aku mencintaimu dan akan selalu mencintaimu, tidak ada yang bisa melakukan pengorbanan seperti itu.

Dia bilang kali ini Anda harus berkorban seperti harus pergi dengan Pitashri. Dia mulai pergi. Dia bertanya padanya apakah aku akan menunggumu di Mithila. Dia mengangguk. Dia meminta dia untuk segera datang. Dia pun tersenyum. Ram bertanya pada Sita apa yang sedang kau lakukan di sini. Dia bertanya kepada siapa saya berbicara,

Maryada Purshottam Ram atau Raghunandan saya yang saya cintai. Dia mengatakan Raghunandan Anda. Dia bilang aku ilusi bahwa kau mencintaiku, tapi sekarang sudah hancur. Dia bertanya apakah saya perlu membuktikan cintaku Dia mengatakan bahwa cinta diungkapkan oleh perasaan, saya tidak melihatnya di mata Anda. Dia memintanya untuk mengatakan dengan jelas.

Dia mengatakan jika Anda benar-benar mencintai saya, Anda tidak akan membiarkan Pitashri membawa saya ke Mithila. Dia bertanya apa yang salah di dalamnya. Dia bertanya apa makna yang akan saya ambil dari ini, dapatkah Anda meninggalkan saya untuk maryada Kul dan tradisi, katakan yang sebenarnya. Ram mengatakan sebagai raja,

penting bagi saya untuk mematuhi kebiasaan Kul, tradisi dan Maryada, yang perlu Anda pahami, Anda akan selalu menjadi prioritas saya, saya dapat meninggalkan Anda untuk mematuhi Kul's Maryada, adat istiadat dan tradisi. Dia terkejut dan menatapnya. Dia memeganginya dan mengatakan tapi tidak ada yang bisa membuat Anda keluar dari hati saya,

jika Kul's Maryada adalah hidup saya, Anda adalah dasar dari itu, hidup saya tidak mungkin tanpamu. Dia mengatakan jika ini benar, Anda pasti tidak setuju dengan Pitashri. Dia mengatakan yang sebenarnya, tapi tidak ada saat setelah itu, ketika saya tidak memikirkan bagaimana menghentikan Anda untuk pergi ke Mithila, saya terikat oleh Maryada,

tapi Anda bebas dan dapat mengambil keputusan sendiri, Anda menolak ayah Anda. , Anda tidak akan pergi ke mana pun, Anda akan tinggal di sini selamanya dengan Ram Anda. Dia mengatakan jika Anda terikat dengan Maryada Anda, saya juga terikat dengan cinta Pita ji saya, bagaimana saya bisa menolaknya, jagalah diri Anda sampai saya kembali. Dan kemudian dia pergi. Bersambung...... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Rama Shinta Episode 267