CARI SINOPSIS

SINOPSIS Mohabbatein Episode 1109

Episode ini menceritakan ketika Ruhi menunjukkan jerawat itu pada Ishita dan mengkhawatirkannya. Nyonya Bhalla memintanya untuk tidak khawatir. Simmi memintanya untuk menerapkan pepaya. Mihika bilang aku akan membuat masker untukmu. Amma datang dan mengatakan solusi terbaik dari jerawat adalah .... Simmi dan semua orang memuji set berlian. Amma mengatakan bahwa seseorang yang baik melihat, Vishwa tidak menyadarinya, saya memberi banyak petunjuk. Simmi memintanya untuk duduk dan minum teh. Ishita meminta Ruhi untuk mengoleskan salep itu. Ruhi berterima kasih padanya dan pergi. Ibu Bhalla mengatakan bahwa suami kita tidak memperhatikan apapun. Bhalla datang dan memuji kalung Amma.

Amma mengatakan bahwa Vishwa juga tidak melakukannya. Dia bilang kalungnya yang indah. Dia pergi ke Appa dan memintanya untuk melihatnya dengan baik, apakah dia tidak melihat sesuatu yang baru. Appa bilang tidak, sama saja. Dia menunjukkan kalung itu dan bilang begitu Tidak memperhatikan hal ini, bersandarlah ini dari Tuan Bhalla, dia memujiku. Appa bilang aku pergi sekarang. Dia bilang Madhu, saya minta maaf, saya tidak menyadarinya,


BACA LAINNYA || SINOPSIS Janji Suci Vidya
BACA LAINNYA || SINOPSIS Naagin Season 2
BACA LAINNYA || SINOPSIS Nagarjun Indosiar

saya akan memperhatikan semuanya mulai sekarang, Anda terlihat cantik, Anda bilang tenggorokan Anda bermasalah, saya akan membuat kopi yang baik untuk Anda, duduklah, dan dia pun tersenyum. Raman sedang di kantor. Raman bilang tidak, aku tidak lapar. Dia bilang Ishita khawatir setelah jerawat Ruhi, dia tidak khawatir untukku. Sekretarisnya memanggilnya dan mengatakan seseorang datang menemui Anda.

Dia mengira Ishita telah datang dan mengatakan mengapa saya harus mengatakan bahwa saya menunggunya. Seorang wanita mengenakan burqa datang dan berkata bahwa saya di Rubina, saya menjalankan layanan tiffin, saya mendapat makanan panas, akan Anda rasa. Menurutnya Ishita berubah suara dan berbicara. Dia memegang tangannya dan mengatakan bahwa Anda membuat makanan dengan tangan ini, saya akan mencium tangan.

Rubina bilang tinggalkan aku, aku akan mengajukan keluhan. Dia bilang kamu membuat makanan untukku Ishita datang dan bertanya apa yang terjadi dengan Raman. Wanita itu meminta Ishita untuk menyelamatkannya. Raman melihatnya dan khawatir. Raman bilang maaf, saya pikir anda adalah istri saya. Ishita melihat tiffin dan bilang aku kenal suamiku, dia keliru. Wanita itu berterima kasih padanya dan pergi.

Ishita berkata “kau bodoh, bagaimana menurutmu itu aku, punya makanan, aku harus pergi dan membantu Ruhi, lain kali hati-hati, mungkin aku tidak akan datang tepat waktu, wanita itu akan memukulimu”. Kemudian dia tertawa dan lalu dia pergi. Ruhi bersiap-siap sebagai Ruhaan untuk konser. Dia bertanya apakah jerawat saya terlihat. Ishita mengatakan tidak. Suhail datang Ishita memintanya untuk menjatuhkan Ruhi tepat waktu, Dia meminta dia untuk tidak khawatir.

Simmi bilang “apakah Raman tau ini?”, Ishita bilang “iya, Raman mengizinkan Ruhi untuk konser”. Raman datang dan bertanya tentang Suhail. Ishita mengatakan “Suhail datang untuk memilih Ruhi untuk pesta peluncuran”. Dia bilang “aku akan pergi bersamanya”. Dia bilang “kau tau tempat, kau bisa pergi?”. kemudian Raman pergi. Ruhi bilang “aku sangat gugup, Suhail, apakah aku terlihat bagus?”. Suhail bilang “aku berharap bisa membuat dunia bertemu Ruhaan yang sebenarnya,

kau tahu apa, aku tidak suka wig ini, aku suka rambutmu”. Dia menghapus wig dan menancapkan rambutnya. Raman melihat mereka. Raman mengalahkan Suhail. Ruhi menghentikan Raman dan bertanya mengapa kamu memukul Suhail, kita hanya berteman. Raman bilang tidak mengajari saya tentang pertemanan, saya tahu orang ini berarti, cukup banyak omong kosong konser ini, datanglah Ruhi. Suhail mengatakan bahwa Anda salah paham.

Raman meminta Ruhi untuk tutup mulut. Dia memperingatkan Suhail agar tidak mendekati Ruhi, kalau tidak dia akan membunuhnya. Raman mengambil Ruhi dan kemudian dia pergi. Suhail melihat ke atas. Ruhi dan Raman pulang. Ruhi menangis dan berlari ke kamar. Ishita bertanya apa yang terjadi sekarang. Ruhi mengunci pintu. Mereka semua menuju Ruhi. Ishita meminta Raman untuk meminta Ruhi membuka pintu.

Raman bilang aku bisa menjelaskan Ruhi, jangan bertindak belum matang. Ruhi bilang aku harus tidur, kalian semua pergi. Raman bilang aku memperingatkan sekarang, buka pintunya. Nyonya Bhalla bilang baik-baik saja, tidurlah, kita akan pergi. Dia bertanya kepada Raman apa yang dia lakukan. Ruhi menangis. Dia mendapat pesan dan mengatakan bahwa saya tidak membuka pintu, jadi mereka mengirim pesan, video apa ini dari nomor yang tidak diketahui.

Dia melihat video. Dia kaget melihat video. Dia terlihat berubah di kamar kecil dalam video. Dia menjatuhkan gagang telepon karena shock. Dia bilang tidak, ini tidak mungkin terjadi, siapa yang bisa melakukan ini? Dia menangis dan mencoba menghapus videonya. Dia bilang mengapa ini tidak terhapus, siapa yang melakukan ini? Dia duduk menangis. Ishita bertanya pada Raman apa yang terjadi. Raman bilang aku takut untuk ini, aku bilang aku tidak suka orang itu, dia sedang menyentuh Ruhi.

Ishita bertanya apa yang dia lakukan?. Dia bilang dia menyentuh pipinya, wajah, kamu mengerti itu. Dia bilang di depan umum, mungkin itu kasual. Dia bertanya apa yang santai dalam hal itu. Dia bilang kamu membuat segalanya besar, apa kamu tanya Ruhi. Dia bilang apa, bisakah saya bertanya pada Ruhi apa yang terjadi di mobil. Dia bilang dia tahu batasnya. Dia bilang aku tidak tahu maksud orang itu. Dia mendapat telepon dan bilang aku akan memeriksanya, aku tau itu.

Dia bilang Raman kamu ...Dia bilang “aku harus memeriksa suratnya, tidak membuka, berhenti berbohong, yang menyentuh teleponku””. Dia bilang Ruhi membawanya untuk mengubah setting, kita akan pergi dan bertanya kepada Ruhi, dia akan membantumu, kamu tidak marah, kita akan cari tahu apa yang terjadi, aku akan berbicara dengannya, kamu tidak bicara. Ruhi menangis dan mengatakan apa yang akan saya lakukan sekarang.

Kemudian Ishita dan Raman mendatanginya, Ishita mengetuk dan memintanya untuk membuka pintu. Ishita bilang Ruhi, Papa mendapat surat, buka pintunya. Ruhi khawatir dan bilang Papa mendapatkan video itu. Ishita mengatakan impnya untuk memeriksa surat itu. Ruhi membuka pintu. Dia berbalik dan menangis. Ishita berbicara padanya. Ishita mengatakan bahwa Raman memberitahuku, kau bisa mengatakan yang sebenarnya.

Ruhi bertanya “apa yang sebenarnya terjadi?”. Dia bilang “Raman telah melihatnya dan mengatakan kepada saya, Suhail sudah dekat, apakah dia mencoba melakukan apapun, Anda bisa berbagi apapun?”. Ruhi mengatakan apa yang kalian berdua katakan, Papa Suhail mengeluarkan wig saya, dia ingin menunjukkan penampilan nyata saya di pesta. Ishita bertanya kepada Raman apakah dia mengerti. Raman mengatakan tidak terlihat begitu.

Ishita bilang “kau harus percaya pada Ruhi, tinggalkan dia sendiri”. Raman mengatakan “saya mengerti apa yang telah saya lihat, apakah Anda meragukan kepekaan saya?”. Ruhi mengambil teleponnya dan Ishita bilang “kamu harus memeriksa suratnya”. Rudi “mengatakan untuk apa yang kita datang ke sini?”. Ishita mengatakan “anak-anak tidak akan selalu berbohong”. Lalu Ruhi menangis dan merubah peraturan.

Ishita bilang “dia takut”, Raman bilang “dia melakukan kesalahan jadi dia takut”. Raman menerima telepon dan memeriksanya. Dia mengatakan bahwa surat telah datang dan pergi. Ishita meminta maaf pada Ruhi. Dia bilang aku tau itu sakit, Papa marah, tapi dia mencintaimu, istirahat cerita. Ruhi mengangguk. Ishita memeluknya. Ruhi menangis. Ishita bilang kita akan menangani Raman, maafkan aku dari sisinya. Dia memberikan ponsel Ruhi padanya dan pergi. Ruhi menutup pintu dan menangis. Bersambung.... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Mohabbatein Episode 1110