CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ranveer & Ishani SCTV Episode 223


Pada suatu hari Shekhar datang ke Ishaani dan mengatakan ia tidak tahu tentang cerita masa lalunya, tapi bawah adalah keluarganya menunggu dia. Dia harus menemui mereka. Dia mengatakan ada tertulis di wajahnya bahwa dia merindukan mereka. Dia mengatakan cinta yang ia mengemas kado menunjukkan betapa dia ingin bertemu dengan mereka. Dia harus berbicara dengan mereka, ia akan memberitahu mereka bahwa dia tidak bersalah dan tidak kriminal. Ishaani mengatakan dia tidak ingin bertemu mereka, dia tidak bisa menceritakan alasannya tapi dia harus berpikir sendiri mengapa dia akan meminta mengubah namanya kemudian. Shekhar mengatakan kakaknya tahu dia masih hidup, Ishaani mengatakan ia tidak akan memberitahu siapa pun dan ia harus mendapatkan ide dari ini bahwa tidak ada yang ingin dia kembali hidup mereka. Dia mengatakan itu semua sangat rumit, dia harus memahami dirinya. Shekhar meminta dia untuk tidak bergabung tangannya di depannya, ia meminta dia untuk tidak menangis; dia pikir itu adalah waktu yang baik untuk memperkenalkan dia untuk keluarganya. Ishaani mengatakan dia berterima kasih atas perhatian, tapi waktu yang telah pernah belanja tidak akan kembali lagi. Dia mengatakan seperti yang kau inginkan, kemudian berbalik dan berpikir mengapa dia tidak ingin bertemu keluarganya, ia telah dilihat sebagai tidak bersalah menghukumnya untuk pertama kalinya dalam hidup. RV meminta dokter bagaimana Ritika dan bayi, dokter mengatakan bayi baik-baik saja tapi Ritika menekankan tentang sesuatu. Dia ingat pembicaraan mereka di dalam mobil, dan mengatakan ya, dia sedikit khawatir untuk beberapa hari tapi dia tidak berbagi apa-apa. Dokter mengatakan ia harus bertanya, stres negatif efek bayi di bulan lalu. Dia mengatakan dia mencintainya begitu banyak, dia punya dia check up delapan kali dalam dua bulan terakhir, ia meninggalkan dua kali dan itu meninggalkan dia di stres dan tekanan. Dia membutuhkan dukungan emosional serta fisik. Dalam kasus tersebut, keguguran juga bisa terjadi. Dia bilang dia bisa membawanya pulang ketika dia bangun, terus dia santai dan bahagia. Pratik mengatakan untuk Baa bahwa upacara Roka berjalan sangat baik. Baa mengatakan telah mereka berada dalam kondisi sebelumnya itu harus lebih baik. Dewarsh mengatakan Baa bahwa kali ini tidak bisa salah dalam pula. Mulai sekarang, hari-hari baik mereka akan mulai. Baa mengatakan dia tidak suka bahwa mereka hanya berbakat mereka begitu banyak dan mereka memberi begitu banyak untuk mereka dan bahwa favorit mereka juga. Dewarsh terkejut.

Saat itu Ishaani menangis di kamarnya, dia mengatakan keluarganya seperti hadiah nya. Dia senang dalam kebahagiaan mereka meskipun dari kejauhan. Baa mengatakan bahwa dia pasti berbakat gelangnya ke Krisha, Dewarsh dan Chaitali tidak ingin ini tetapi Baa mengatakan Krisha akan menjadi putri pertama dalam hukum generasi ketiga. Dewarsh bertanya mengapa dia begitu emosional, akan ada lebih banyak acara. Baa mengatakan dia akan memberi mereka padanya sekarang, dan daun meminta mereka untuk tinggal di sini. Ishaani datang ke aula dan meminta kaka mana semua orang. Dia mengatakan Ishaani mereka berada di kamar Krisha ketika bel pintu berdering. Ishaani pergi untuk membuka pintu. Dia terkejut melihat Baa jadi Baa terkejut melihat ishaani. Baa bertanya apakah dia masih hidup, apa yang dia lakukan di sini. Ishaani meminta dia untuk pergi dari sini, sebelum orang lain melihat dirinya; dia sudah mati untuk mereka dan dia harus membiarkan dia. Dia tidak harus memberitahu keluarganya, maupun keluarga Ranveer tentang dia menjadi hidup. Dia mencoba untuk hidup dengan nama baru sehingga mereka tidak harus menderita karena dia. Falguni datang memanggil Baa, Baa tangan gelang untuk Ishaani bahwa dia ingin memberikan mereka Krisha. Ishaani menutup pintu ketika Falguni datang di sana. Ia melihat Baa hilang dan bertanya apa yang terjadi. Baa mengatakan dia melihat seseorang. Falguni mengatakan dia melihat seseorang, untuk kedua dia pikir itu sendiri tapi itu tidak. Falguni berjalan dengan Baa, Ishaani mengintip melalui pintu menonton mereka pergi. Falguni berhenti untuk sementara dan ternyata untuk melihat di balik, Ishaani menutup pintu. Mereka pergi. Shekhar datang ke aula dan jam tangan Ishaani menangis dengan pintu. Dia datang padanya dan hendak menjaga tangan di bahunya. Dia menatapnya, kemudian berjalan di dalam. Dia mengatakan omong kosong manusia, ia tidak bisa melihat dia menangis dan bahkan tidak bisa melakukan apa pun untuknya; apa rasa sakit dia bahwa dia bahkan tidak bisa berbagi. Ia berharap untuk membiarkan dia bertemu dengan keluarganya yang dia mencintai begitu banyak.

BACA JUGA SINOPSIS DRAMA INDIA LAINNYA:

Kemudian RV membawa Ritika  ke tempat penelitian dan membuat dia duduk di sofa. Dia bertanya mengapa dia telah membawanya ke sini. Dia menutup pintu, dan mengatakan dia tahu dia tegang karena itu laci di mana dia datang setiap hari. Dia bilang dia tidak bisa membukanya, karena menurutnya kenangan akan tumpah dengan laci. Dia mengatakan mereka telah tinggal bersama di depan dunia, ia memenuhi semua kebutuhan mereka tapi tidak meminta apa yang dia inginkan. Dia tidak pernah mengatakan betapa ia merasa dan apa yang dia inginkan. Dia datang ke laci dan bertanya apakah dia tahu mengapa dia setengah terbuka itu. Karena cerita ini tidak lengkap, cinta adalah salah satu sisi; seolah-olah itu hanya satu orang yang penuh kasih. Dia tidak pernah mencintainya, ia selalu berpikir cinta satu orang sudah cukup tapi dia sekarang mendapat bahwa satu cinta sepihak tidak cukup untuk waktu hidup. Dia tidak bisa membuka laci, itu adalah hal yang paling sulit baginya. Dia mengatakan sekarang tidak akan ada kesulitan, tidak ada yang akan menyeretnya ke arahnya karena ia mengunci laci ini untuk satu dan untuk semua. Dia mengatakan tidak akan membuka, ia akan hidup dalam hidupnya juga. Dia mungkin tidak bisa memberikan hatinya padanya, tapi ia akan tinggal bersamanya. Dia mengatakan untuk dunia Ishaani telah meninggal, namun baginya dia masih ada. Dia menutup laci dan menguncinya, kemudian menutup matanya. Ritika terluka, RV datang padanya dan meminta dia untuk datang dan beristirahat. Dia berhenti dia dan mengatakan dia ingin mengatakan sesuatu, kemudian ingat apa Amba sweared nya pada. Dia pikir dia tidak bisa mengatakan apa-apa, karena bayinya akan jatuh sakit kemudian. Dia mengatakan jika ia ingin tetap bahagia, dia tidak harus melakukan ini semua; ia bebas dalam hidupnya. Dia tidak pernah mengharapkan apa-apa dari dia, dia hanya ingin dia tetap bahagia. Dia tidak perlu mengubah apa pun dalam hidupnya, ia akan melupakan hari ini. RV mengatakan dia akan harus ingat hari ini, bahwa laci akan pernah terbuka. Dia sekarang hanya akan tinggal bersamanya, dari sekarang tidak ada masa dalam hidupnya hanya hadir.