CARI SINOPSIS

SINOPSIS Gangaa SCTV Episode 40


Sagar meminta saudaranya untuk memikirkan alasan untuk memulangkan kembali Guru ji ke rumahnya untuk hari ini juga. Ini akan baik jika ia terlalu mundur seperti Gangga menulis semuanya mundur. Pulkit mendapat ide. Mari kita membalikkan segala sesuatu untuknya sehingga ia bisa melihat Gangaa tulisan tangan yang salah, benar. Anak-anak bingung sehingga Pulkit membawa mereka dengannya. Dia melakukan sesuatu dengan kipas yang ada di meja. Sagar dan Ganga melihat Guru ji tiba di lantai bawah. Beberapa anak-anak (teman Pulkit) memberi isyarat dengan mengacungkan jempol kepada Sagar. Sagar menginformasikan sama untuk Pulkit yang memberitahunya untuk kembali dengan cara yang sama. Sagar melakukan apa yang diperintahkan. Guru ji masuk ke dalam setelah memarkirkan skuter nya sementara anak-anak mengambil skuter nya pergi ketika dia pergi.

Guru ji memanggil madhvi atau Amma ji. Ganga mengatakan Pulkit untuk segera bergegas. Madhvi menyapa Guru ji. Madhvi terkesan dengannya karena tepat waktu. Bagaimana kabarmu sekarang? Guruji merasa lebih baik hari ini. Pulkit perbaikan kipas. Dia memberikan jam dinding untuk Sagar untuk meletakkannya kembali di tempatnya. Madhvi dan Guru ji menuju ke lantai atas. Sementara itu, anak-anak mengatur segalanya sesuai rencana mereka. Pulkit menyembunyikan gunting dan cutter di belakang punggungnya ketika madhvi dan Guru ji datang ke sana. Madhvi mengirimkan Sagar dan Pulkit ke kamar mereka sehingga Ganga bisa belajar dengan baik. Kedua anak laki-laki pergi. Ganga mulai merasa tegang.

Teman Pulkit yang memarkir skuternya kembali ketempatnya.

Guru ji berkata kelas hari ini dimulai. Dia meminta Ganga untuk notebook-nya. Pembantu membawa makanan ringan untuknya hari ini. Guru ji tergoda tapi kemudian ingat kejadian kemarin. Guru ji dengan sopan menolak untuk memakannya. Rebusan 3-4 kentang dan campurkan garam hitam di dalamnya. Pembantu itu mengangguk dan pergi. Guru ji memeriksa notebook Ganga ini. Saudara-saudaranya mengintip dari luar. Mereka memberi sinyal kepada Ganga bahwa ini adalah waktunya. Ganga bertindak seolah – olah tidak bersalah. Aku sudah menulis ABCD. Guru ji mengatakan semua nya berlawanan ditulisnya. Ganga merasa takut bahwa ia sekarang akan berteriak pada dirinya dan dia menerima menghukuman. Guru ji mengangkat suaranya sedikit ketika Ganga menegaskan bahwa dia telah menulis dengan benar. Pulkit dan Sagar datang ke sana saat itu. Mereka menyambut Tiwari ji. Guru ji meminta pendapat mereka soal penulisan Ganga ini. Pulkit mengatakan itu adalah ABCD. Guru ji kaget. Apakah kau tidak melihat sesuatu yang salah? ini semua ditulis dengan mundur. Guru ji merasa ragu tapi anak-anak tetap tinggal. Pulkit mengisyaratkan bahwa mungkin Ganga melihat segala sesuatunya dengan mundur. Sekarang kau akan mengatakan bahwa jam akan mundur (yang memang benar!). Guru ji melihat itu kagum. Pulkit berikutnya menunjukkan padanya bahwa orang yang berjalan di jalan bawah. Apakah kau melihat mereka berjalan mundur? Guru ji melihat pada saat berkata-kata, ia menemukan itu benar (memang benar). Dia menghilangkan spesifikasi untuk memeriksa tapi semua orang akan mundur. Anak-anak menikmati mengawasinya. Pulkit membawa kipas meja untuk Guru ji yang berkeringat deras. Pulkit telah mengubah dan mematikan pengaturan. Hal ini sudah menunjukkan pada Master ji harus menekan tombol off. Dia merasa bahwa mungkin panas masuk kepalanya. Sagar juga memakai sepatunya dengan salah. Guru ji bertanya-tanya mengapa ia melihat segala sesuatu yang salah. Sagar menyarankan dia untuk diperiksa matanya. Mungkin minus mu meningkat. Madhvi membawa kentang rebus untuknya. anak-anak merasa tegang. Guru ji memberitahu dia untuk tetap tinggal di rumahnya. kau akan melihat segala sesuatu yang berlawanan / mundur jika kau datang ke sini. aku merasa pusing. aku tidak merasa baik hari ini juga. Kami akan melanjutkan studi besok. Guru ji berjalan ke lantai bawah. Madhvi bingung. Tadi dia mengatakan dia baik-baik saja. Apa yang terjadi padanya sekarang?.

Guru ji hendak tersandung menuruni tangga tapi ia terselamatkan. Keraguan telah muncul di kepalanya. Dia mengambil banyak waktu sebelum akhirnya turun dari tangga. Guru ji dalam perjalanan turun pada akhirnya tetap. Guru ji mendarat tepat di depan kaki Amma ji itu. Dia bertanya kepadanya tentang kesehatannya dan terkejut mendengar jawaban yang samar. Amma ji menyarankan dia untuk melihat ji Vaid nya. Dia ingin pergi tapi dia ingin membaca cerita Sati Anusuiya kepadanya. Guru ji dengan sopan menolak dan kemudian berjalan keluar rumah. Amma ji bingung. Dia itu orang yang aneh. Bahkan Dia tidak menunjukkan banyak minatnya seperti kemarin. Dia hanya memberi ku suatu alasan aneh.

Guru ji mulai menaiki skuter, tapi ia pergi secara terbalik sebagai gantinya. Dia merasa panik. Anak-anak menikmati pemandangan itu. Guru ji menemukan orang berjalan mundur. Dia juga mulai berjalan mundur di bawah efeknya, ia bertabrakan dengan Niranjan dan Raghav ji. Niranjan bertanya kepadanya mengapa ia berjalan mundur. Guru ji menjawab skuter, orang, semuanya akan mundur, termasuk kau juga! Mereka menemukan Guru ji terlihat aneh sedangkan ia menyebut seluruh dunia aneh. Guru ji meninggalkan sambil berjalan mundur.

Niranjan bertanya madhvi tentang Tiwari ji. Amma ji berbicara melawan Tiwari ji. Niranjan juga ragu Tiwari ji membuat alasan kedua pada hari ini. Raghav ji menyarankan dia untuk tidak mengatakan kepada Tiwari ji. Kita tidak bisa bergantung padanya. Niranjan akan berpikir. Anak-anak yang tinggi lima! Mereka memutuskan untuk makan kentang rebus sekarang.

Sagar memuji saudaranya untuk ide luar biasa. Pulkit mamanggil Ganga denga sebutan jenius, percetakan. Dia memberinya sepotong kentang untuk menuliskan namanya di kentang tersebut. Dia menuntunnya dan Ganga menulis itu dengan mundur. Pulkit mencakup dengan tinta dan menempatkan kesan yang sama di tangan Sagar ini. Sagar menulis namanya di sepotong kentang dan Pulkit lagi menambahkan tinta di atasnya. Kali ini ia menempatkan kesan di tangan Ganga ini. Anak-anak terkejut melihat semua nama terkesan sempurna. Ganga mengatakan memungkinkan menulis pelajaran kami pada kentang saja. Sagar dan Pulkit tertawa tak terkendali. Ganga terlalu bergabung dengan mereka. Ganga dan Sagar melakukan lima tinggi. Epi berakhir di tangan mereka bergabung dengan tato nama baru mereka. BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Gangaa SCTV Episode 41